klik!

Saturday, August 27, 2016

Sanfurah-Jordan Tahun 1

Sanfurah, panggilan untuk pelajar tahun satu di Jamiah (Universiti). Kata senior, itu panggilan untuk mengutuk seseorang. Kalau arab tanya "enti sanfurah?" jangan jawab "na'am". Itu kata senior, tapi saya pernah bertanya arab, dia sanfurah ke. Arab tu jawab ya. Tak pasti saya, memang betul mengutuk atau memang panggilan untuk tahun satu.

Sepanjang tahun satu ini, ujian bertubi-tubi kami dapat. Siapa kami? kawan serumah. Pada waktu itu, kami diuji dengan keadaan rumah dan sohib (tuan rumah) yang agak teruk. Saya tinggal di Bayt Marjan Solehah di Syuqah Ahmad bersama Kamilah, Asyikin dan Izzati. Saya dan Asyikin satu sekolah, Kamilah pula Imtiaz. Hanya Izzati yang bukan Terengganu, dari Selangor. Alhamdulillah dikurniakan Housemate yang baik. Kami tak ada masalah pun seperti orang lain. Bergaduh la apa la. Hampir setiap malam kami berkumpul sama-sama, sembang-sembang gelak ketawa. Manis terasa ukhuwah kami. Sungguh orang lain cemburu dengan kami. Memang niat kami ingin terus bersama sehingga tahun 4, tapi tak kesampaian atas banyak faktor.

Teringat suatu hari tu, masa tu saya belum ditetapkan di rumah kak senior yang balik Malaysia. Saya dan Kautsar (kawan sekolah) menziarahi Asyikin. Beberapa hari sebelum tu, Asyikin ada cerita tentang masalah rumah dan rasa tak tahan sangat. Sesampai di rumah Asyikin, dia cerita la rumah dia macamana. Saya tak terlalu fokus tentang masalah itu, cuma minta dia sabar. Petang itu saya pulang ke rumah transit dan dapat berita yang saya tinggal ditetapkan di Syuqah Ahmad, bayt Marjan Solehah. Terkejut masa tu. Bukan ke dah tetap di rumah lain. Kata AJK waktu tu, senior yang pulang ke Malaysia tu balik ke Jordan lambat sikit, jadi terpaksa bahagikan dulu adik-adik ni ke rumah yang kosong supaya mudah. Kelas dah nak mula. Allah.

Masa tu tak boleh kata apa, dah tahu rumah tu teruk tapi terpaksa akur. Pergi juga la. Fikir positif je masa tu. Housemate sesekolah, Terengganu. Mudah nak berkomunikasi kot.

Ujian rumah kami tak ada yang saya rasa paling teruk, sebab semuanya sama teruk. Pertama, Ujian dapur. Setiap dapur ada lubang air kotor, bila kita guna sinki, air tu akan masuk dan melalui lubang itu. Kes di rumah kami, lubang tu tersumbat dan apabila kami menggunakan sinki, air kotor akan naik melalui lubang itu. Naik bukan sikit, tapi deras. Sambil masak, kami terpaksa tolak air masuk balik ke lubang. Sangat mengganggu. Dah bubuh asid nak bagi ok, tapi tak pernah elok pun. Biro penempatan dan keselamatan selalu lawat rumah kami dan tolong perbetulkan. Masa tu ketua Ustaz Arsyad, dia korek lubang tu pakai tangan dia. Tak elok juga. Kesian, air kotor dan busuk pula tu.

Hari pertama saya sampai di rumah tu, rumah tak ada air. Asyikin kata biasa rumah ni tak ada air. Air tak naik. Sistem di Jordan, air hanya naik hari Jumaat dan akan tersimpan di tangki. Air dalam tangki itulah akan digunakan sepanjang seminggu. Kena Jimat-jimat. Disebabkan tak ada air, kami pun buka je paip air di tandas dan terlupa tutup. Masa tu Minggu Taaruf, jadi ada program di Universiti, kena tidur di rumah fesi. Selesai program, kami pulang ke rumah dan terkejut melihat satu rumah banjir. Kalau lantai simen ok la lagi, tapi rumah di Jordan kesemuanya karpet. Berangkut la nak jemur karpet tu. Rumah kami air jarang naik sampai penuh tangki. Memang masalah.

Kalau di tandas, air selalu menitik dari siling. Air dari tandas rumah atas. Kan kotor tu, menitik atas kepala. Kalau elektrik, selalu putus-putus. Kadang-kadang sampai 2 hari tak ada elektrik. Sedih sangat. Pernah saya menangis sebab tak tahan sangat keadaan rumah.

Sohib awalnya ok, konon datang rumah tanya ok ke? Memang tak ok la rumah tu. Ustaz Arsyad dan kak Nada (BPK waktu tu) cakap sohib dah janji nak taslih(baiki) rumah tu sebelum kami datang. Tapi janji tinggal janji. Kami bertahan sehingga 6 bulan pertama. Bercadang untuk pindah masa tu. Tak sanggup dah. Ustaz Arsyad kata rumah kami 6 bulan je akad. Bila tengok balik BPK silap tulis dalam bahasa melayu. Keliru sittah dan sanah. Allah, Kena tahan lagi sampai cukup setahun.

Masa tu Ustaz Arsyad ugut baba (panggilan untuk sohib), kalau tak taslih juga kami akan pindah tak kira apa yang jadi. Baba masa tu mengamuk. Kami sendiri tengok. Marah dia. Kami semua masa tu dah tak suka baba. Izzati tetap pindah ke rumah lain, jadi dia bayar sewa untuk dua rumah. Kena ikut sistem akad. Kalau pindah sebelum habis akad, jadi kena bayar sewa untuk rumah tu kecuali ada pengganti. Tinggallah kami bertiga. Menghadapi baba.

Baba minta labu (panggilan untuk buruh mesir tukang baiki). Labu ni pakar dalam baiki apa je. Dia buat kerja laju. Oh lupa, yang buat kami tak tahan sangat masa tu adalah tandas tersumbat. Air bertakung. Kalau nak buang air, kami terpaksa ke rumah orang lain. Cuba bayangkan setiap kali nak buang air terpaksa ke rumah orang lain. Air kotor dalam tandas tu bertakung macam tu je. Kami waktu tu macam dah mati hati ni. Tengok pun tak ada perasaan. Busuk tak usah cerita la.

Jadi itu benda pertama yang labu baiki. Kami usaha je pam, tapi tak menjadi. Malu juga kalau orang luar yang baiki, tapi terpaksa. Labu baiki masa tu, dia masukkan pam. Sampai hancur pam tandas tu, tandas terus ok.

Lepas tu labu baiki air yang naik di dapur. Masa tu dah magrib. Dia jolok-jolok tak jadi. Lepas tu dia keluar dan panjat tangga. Kami tengok luar tingkap dapur. Dia tunjuk paip besar katanya disitu masalah. Jadi dia bagi arahan untuk kami hulurkan apa-apa alat melalui tingkap dapur.

Labu sepanjang di rumah kami baik. Dia ada cakap melayu sikit. Dia kenal Tok guru Nik Aziz dan Tok Guru Haji Hadi. Dia kata dia bekas pelajar Universiti Azhar. Ustaz Arsyad ada pesan, baik ke apa-apa jangan layan sangat. Dia arab lelaki tetap bahaya. Lebih kurang seminggu lebih labu ke rumah kami.

Masalah tangki yang tak naik air, dia baiki. Ada batu yang tersumbat dalam paip tu. itu yang air naik perlahan dan berhenti. Masalah air menitik dari tandas atas, dia baiki. Dia naik ke rumah atas, tampal simen. Masa tu rasa Macam dia Hero la. Haha. Semua tu baba bayar sebab dia dah janji nak taslih sebelum kami masuk lagi.

Alhamdulillah rumah dah ok. Kami pun mula-mula ingat nak tinggal je situ sebab rumah dekat nak beli barang ke apa ke. Tapi ada masalah yang menyebabkan Asyikin terpaksa pindah. Saya pun terpaksa cari rumah. Lupa pula, lepas rumah dah ok, Ainura masuk rumah kami, ganti Izzati. Ainura tak bayar sewa penuh sebab dia pun ada rumah nak kena bayar sewa juga. Pindah sebelum akad. Dia pindah sebab rumah tu jauh sangat. Jadi kami berempat. Ainura dan Kamilah satu sekolah dulu, tapi biasanya Ainura rapat dengan Asyikin, saya rapat dengan Kamilah. Rindunya masa tu.

Rumah kami dah ok, tapi baba macam dendam dengan kami. Minta duit sewa bentak-bentak. Kami tak tahan juga. Akhirnya buat keputusan semua pindah dan jangan bagi adik baru masuk rumah tu. Lepas dah pindah, kami tak bagitahu baba sebab ingatkan baba dah maklum yang kami akan pindah lepas habis akad. Kunci rumah pun tak bagi baba sebab ingatkan semua sohib ada kunci pendua. Tinggallah rumah tu begitu.

Saya waktu tu pulang ke Malaysia, tak tahu sangat apa yang terjadi. Bila balik je Jordan, Kamilah dan Ainura kata baba minta duit taslih. Duit taslih ni duit baiki rumah, tuan rumah akan tengok apa kerosakan yang kita telah lakukan terhadap rumah tu dan akan cas. Selalunya tak ada kerosakan pun, tapi memang perangai dia nak minta duit. Kami kena lebih 200JD. Memang botak kepala, bayar benda yang bukan kami buat. Rumah tu memang dah buruk, dah ditinggalkan dengan keadaan yang teruk. Terpaksa bayar juga sebab tak boleh nak lawan dah. Bila fikir balik, tak apa la. Dah pindah pun, tak mahu fikir lagi masalah rumah, sohib yang bermasalah. Bermulalah tahun dua di Syuqah tarawneh.

Biarpun sudah lama berlalu, memori ukhuwah yang tercipta di Syuqah Ahmad Bayt Marjan Solehah tetap saya kenang-kenang. Kadang-kadang rindu sendiri. Walaupun Ahli Bayt yang lain mungkin sudah lupakan ukhuwan manis tersebut, hati saya sampai sekarang masih terkenang-kenang. Kami sungguh kuat bertahan dirumah tersebut, selalu saling menceriakan antara satu sama lain kerana mungkin sudah cukup tekanan daripada sohib. Belajar bersama-sama sampai tak tidur malam. Beli kopi, minum sebelum belajar, akhirnya terlena juga. Bila baba datang ketuk pintu rumah, sama-sama diamkan diri sebab takut. Lucu terasa. Rindu..............

Sunday, July 19, 2015

3 Tahun di Jordan

Bismillah.

Sekejap sahaja terasa, sudah 3 tahun di bumi urdun ini. Masih berbaki kurang setahun lagi untuk habiskan pengajian di sini. Jujur, takut diri ini untuk merindui bumi yang bakal ditinggalkan. Bumi yang berkemungkinan tak mampu untuk dijejaki lagi.

Kalau ditanya, apa yang diperolehi sepanjang di sini? MasyaAllah. Terlalu banyak. Sedar atau tak sedar sahaja. Kekadang Allah hantarkan ujian sedikit, besar kesannya. Bukan diri ini seorang, teman yang lain juga turut berasa ujian di bumi anbiyak ini.

Jordan ini bukanlah negara yang mengamalkan islam secara syumul. Aurat tak terjaga, ramai juga yang free hair, adab pun entah kemana. Biarpun begitu, Jordan ini tetap bumi anbiyak. Bumi para nabi. Mungkin tempat yang dilalui setiap hari itu adalah tempat yang pernah dilalui Rasul suatu ketika dahulu. Sepanjang 18 tahun di Malaysia, tak pernah pula se sentap berada di Jordan. Allah datangkan bertubi-tubi ujian. Kadang-kadang Allah datangkan wasilah untuk menegur kita.

Antara yang saya dapat sepanjang berada di sini adalah ilmu agama. Mestilah kan. pergi Jordan katanya belajar, takkanlah tak dapat ilmu tu. Ilmu bahasa arab, fiqih, dan banyak lagi. Menjawab soalan orang bukan boleh sesuka hati kata "rasanya.... hukum dia macam gini..". Itu yang ummat rosak. Pelajar agama menjawab sesuka hati sesedap rasa. Kalau tak yakin, lebih baik untuk tawaquf (berhenti) dulu. Cari dulu jawapan beserta dalil. Kalau tiada dalil, tengok bagaimana kaedah untuk mensabitkan hukum dia. Qawaid Fiqhiyah bagaimana. Dalam menjelaskan kepada orang, perlu untuk belajar maqasid syariyah. Khilaf dalam dunia fiqih ini terlalu banyak. Cara penyampaian sangat penting, melihat waqi' sesuatu tempat. Masih terlalu banyak yang kurang, insyaAllah, perjalanan saya tidak sampai di sini sahaja. Mesir menanti. Doakan perjalanan yang bakal kami (saya dan suami) hadapi bersama.



Selain itu , saya juga dapat menimba ilmu perniagaan. Tanpa disedari, TERPAKSA berniaga untuk menanggung kos perbelanjaan di sana. Saya bermula dengan menjahit pada tahun satu dulu. Dalam masa yang sama, saya berniaga hot dog di musollah kuliah syariah. Kemudian, tahun ke dua saya bawa mesin jahit dari Malaysia. MasyaAllah, tempahan tersangat banyak. Sampai saya terpaksa tutup tempahan awal sebelum saya pulang. Alhamdulillah, rezeki kami. Langsir, baju sendiri tak sempat jahit. Kata suami saya, memang tukang jahit seluruh dunia macam gini. Hehe. Arwah bapa mertua saya dan kakak ipar saya juga tukang jahit, sekarang isteri dia pula tukang jahit. Faham benar dia dengan tukang jahit ni. Setelah itu, sesampainya suami saya di Jordan. Kami mulakan bisnes baru. Berniaga chicken chop. Alhamdulillah, ramai yang memberi feedback positif. Sedap katanya. Resepi daripada suami saya, perapan ayam itu yang sedap. Saya cuma buat kuah dia sahaja. Chicken chop kami ada coleslaw dan mash potato bersama sos gravy sekali. Hehe. Macam promosi pula. Yang saya dapati sepanjang berniaga ni. Sangat penat apabila berniaga chicken chop. Sampai saya tak mampu nak senyum. (Jangan contohi kalau nak jadi isteri solehah). Bukan marah, tapi penat sampai tak mampu nak senyum. Selalunya saya mesti tenangkan diri sebentar dan senyum kembali. Isteri solehah adalah isteri penyejuk mata penawar hati suami. Jadi saya mesti senyum untuk gembirakan suami saya. Semua itu pahala. Kalau menjahit, itu minat saya. Jadi penat tak terasa sangat. Penat itu hilang apabila tengok baju dah siap berjahit. Siap disusun dalam plastik untuk diambil pelanggan. Kegemaran suami saya adalah memotong nama pelanggan yang dah siap. Saya pun seronok tengok potongan nama-nama itu. Duit nak masuk... duit nak masuk.... hehe..

Saya tak dapat tajaan ke? Bersusah payah berniaga? Alhamdulillah, dapat zakat terengganu. Pada tahun satu dulu tak dapat zakat. Setelah bermula, takkan lah nak berhenti. Lagipun niat juga untuk tolong orang lain. Pelajar melayu susah nak ke tukang jahit arab sebab jahitan mereka teruk. Tapi, zakat tu tak cukup pun. Kami berdua, lainlah kalau duduk dengan kawan-kawan. Semua duit share. Ni balik Malaysia, duit tiket lagi. Manalah cukup. Bila fikirkan, ada kurang setahun lagi, lega. Kos sara hidup yang sangat tinggi di Jordan, tak mampu lagi untuk bertahan lama. Insya Allah bulan 5 ini habis.

Pernah kami lalui, duit dalam bank tinggal rm200. Ditangan cuma beberapa dinar. Sewa rumah berbulan tak berbayar. Sedih juga masa itu. Tapi, Allah janjikan kami rezeki. Alhamdulillah. Dapat juga makan minum berbekalkan duit niaga. Pada masa ini, kekuatan itu datang dari cinta. Penat sangat, tapi fikirkan orang yang dicintai, kami jadi kuat.

Apa lagi yang saya dapat di Jordan? Dapat Kahwin. Hehe. Rupanya, Jordan adalah wasilah untuk menemukan saya dengan jodoh saya. Itu yang "rindu sebelum masanya".

Sejujurnya, saya dapat rasakan perubahan kematangan itu secara drastik selepas menikah. Banyak belajar daripada suami. Saya tengok, sahabat-sahabat sekolah saya masih sama. Cara chatting mereka, komen, status mereka. Masih remajaan. Asyik bincang pasal couple, lelaki itu dan ini, tak sabar nak kawen (yang ni bagus, tapi tak perlulah gedik sangat). Cerita lelaki itu ini handsome. Saya mungkin pernah lalui semua itu, (kecuali lelaki handsome) tapi bertahun-tahun yang dulu. Eh, kenapa cerita pasal kematangan daripada perkahwinan pula? Sebab ini juga yang saya dapat sepanjang di Jordan.

Akhir kata, doakan jodoh kami berkekalan hingga syurga, perjuangan kami tidak futur, sentiasa bersemangat kerana Allah demi ummat, dan doakan kami dikurniakan mujahidin yang ramai (baby).






Monday, November 25, 2013

Sayap Kiri Pejuang

Wanita itu indah,
Cantik dipandang mata,
Menenangkan jiwa,
Meski begitu,
Orang masih berkira-kira,
Wanita itu cantik seluruhnya?
Atau sekerat sahaja?
Wanita itu semuanya indah?
Atau sebahagian sahaja?
Hakikatnya..
Seindah perhiasan itu..
Wanita Solehah..
Seindah perhiasan di muka bumi ini..
Allah.
Tingginya martabat wanita solehah itu,
Lebih cantik daripada lamborgini yang diidamkan hampir semua lelaki,
Lebih indah daripada alam semesta,
Tasik-tasik, taman-taman, sungai...
Wanita solehah lebih cantik dan indah..
Jauh...
Lebih comel daripada macam comel je..
Solehah yang bagaimana?
Seperti yang dianjurkan agama.


Dalam Al-Quran, Al- mar'ah disebut dalam pelbagai bentuk, dalam bentuk al-um(ibu), Zaujah(isteri), Ukhtu(saudara), atau Al- mar'ah itu sendiri. Kita diklasifikasikan di mana? Kalau saya, zaujah mungkin. Bukan mungkin, zaujah memang.

Dalam Al-quran juga, Allah menyebut pelbagai kisah, salbiah(buruk) dan ijabiah(baik). Dalam surah maryam, Allah ceritakan kisah maryam. Dalam surah tahrim ayat 11, Allah mengangkat darjat isteri Firaun yang beriman dalam keadaan suaminya masih kufur. Kisah yang wajar di teliti oleh kita sebagai wanita.

Tidak kurang juga kisah salbiah yang Allah paparkan dalam Al-Quran sepertimana Allah celakakan perempuan Nuh dan Lut. Perempuan tu maknanya, orang rumah la atau bahasa lain sikit isteri. Dalam surah Tahrim ayat 10 Allah menyebut.

Maksudnya "Allah membuat perumpamaan bagi orang-orang kafir, isteri Nuh dan dan isteri Lut. Keduanya berada di bawah pengawasan dua orang orang hamba-hamba kami Kami; lalu kedua isteri itu berkhianat kepada kedua suaminya, tetapi kedua suaminya itu tidak dapat membantu mereka sedikit pun dari  (siksa) Allah; dan dikatakan (kepada kedua isteri itu), "Masuklah kamu berdua ke neraka bersama orang-orang yang masuk (neraka)"

Lalu kita, bagaimana?

Pilih untuk menjadi Maryam atau isteri nabi Nuh dan Lut?

Bukanlah bermakna jadi seperti Maryam itu ingin anak menjadi nabi, lahirkan anak tanpa bapa. Ramai zaman sekarang anak tidak berbapa, tapi itu anak zina. Bukan seperti kisah Maryam, yang memang Allah takdirkan begitu. Nabi Muhammad khatimul anbiya, jadi jangan pula ada antara kita yang mendakwa anak mereka yang tidak berbapa itu nabi.

Maryam dijadikan contoh dari segi kecekalan dan ketabahan hatinya. Bagaimana dia berdepan dengan pelbagai tohmahan.

Suka saya mengingati kisah Fatimah dan suaminya Ali.

"Saya cuma ingin seperti Fatimah yang seumur hidupnya tidak pernah dimadu oleh Saidina Ali bin Abi Talib suaminya", bukan ini yang ingin diceritakan dan dibahaskan.

Tapi ketabahan Fatimah menguruskan rumah tangga dalam usia yang terlalu muda. 16 tahun menjadi isteri, zaujah kepada Ali. Saya 19?

Fatimah menangis kerana terlalu penat bekerja, mengadu kepada Rasulullah. Minta untuk diberikan pembantu, tapi Rasulullah kata apa? Rasulullah bagi zikir kepada Fatimah untuk diamalkan. SubhanAllah, Alhamdulillah, Allahuakbar. Kita tahu, tapi mungkin terlupa. Ye sekarang saya mengingatkan, kalian dan diri sendiri yang asyik terleka.

Wanita itu sayap kiri katanya, sayap kiri yang bagaimana?
Katanya pembantu perjuangan.
Berjuang dengan membeli handbag dan kasut mahal kah?
Berjuang dengan merengek-rengek inginkan kolam mandi dirumah kah?
Atau mungkin.
Berjuang dengan mesyuarat tingkap yang menambah saham suami dan diri sendiri ke neraka?
Nauzubillah...

Bukan itu yang dimanakan sayap kiri, tapi itu tak guna punya isteri. Katanya ingin jadi isteri, wanita solehah.

Wanita solehah itu taat suami,
Wanita solehah itu menghias diri,
Tapi hanya untuk pemilik cinta dihati,

Wanita solehah itu bukan merengek tak sedar diri,
Wanita solehah itu bukan yang meminta-minta walau tak diberi,
Tapi redha, dan pasrah ketentuan Ilahi,
Sambil berdoa dan berusaha saban hari.

Wanita solehah itu bukan yang mengumpat mencaci,
Wanita solehah itu bukan yang mengomel membebel setiap kali,
Tapi sentiasa bersih hati, menasihati suami,
Yang selalu berzikir ikhlas dalam mentaati.

Bersamalah kita membentuk diri, berusaha semampu mungkin. Tambah amal, tingkat iman. Nasihat bukan bermakna diri ini sudah tinggi, tapi juga untuk diri sendiri, yang masih banyak khilaf yang perlu diinsafi.
Maaf, article ini bukanlah yang sempurna sebagai panduan menjadi wanita solehah, tetapi sekadar memberi diri sendiri dan yang lain tersentak seketika, dan terus ke langkah seterusnya. Forum, bertanya yang lebih senior itu perlu untuk menguis sedikit pengalaman mereka.

Terima Kasih suamiku, kerana selalu bersabar dengan kerenah isterimu ini... Bhebbak fillah...


Friday, September 13, 2013

Trailer - Cerpen

"Tidak pernah aku bayangkan, hari ini akan tiba. Tiba secepat ini?",

Dia bercakap di dalam hati setelah beberapa hari melewati hari itu.

"Aku cakap pun, orang tak percaya. Mereka ingat mereka je tak percaya. Aku pun tak percaya!",

Hatinya bercakap lagi, kali ini keras sedikit.

"Hurm.. Harap ini dapat menjaga hari semua orang. Hati dia, hati aku, hati ibu bapaku, hati sahabat-sahabat."

Hatinya mengeluh pula.

"Gembira dengan peristiwa ini. Aku tahu, ada juga yang kecewa. Ayah? Emak? Entah. Sahabat? Mereka bergembira dan mengucapkan tahniah"

Hatinya bertanya. Gusar.

"Orang akan mengata. Orang akan membenci. Tapi..... Allah suka, Sunnah Nabi, Syaitan menangis. Orang yang menangis dan membenci syaitan kah?

Bertanya lagi. Kebencian yang mungkin dilemparkan difikir sedalamnya. Mungkin akan ada?

"Mak kata, benda ini kena rahsia. Kalau saudara tahu apa mereka fikir, apa mereka kata. Banyak akan kena nanti."

Mengingati kembali kata-kata emak. Hati berbisik, mengingatkan.

Akhirnya, dia kepenatan. Terlalu banyak bercakap di dalam hati. Dia rebahkan diri di atas tilam. Tidak seempuk tilam dirumah. Sekadar cukup meringankan lelah. Matanya cuba dipejam. Di luar tingkap, matahari terik memancar. Bagaimana mungkin tidur dalam cahaya terang benderang seperti itu. Bukan matahari Malaysia, ditutupi awan. Ini Matahari ardu kinanah. Tiada halangan, terus tembus ke mata.

Mata dibuka, kipas berpusing. Masih berfikir.

"Apa kesudahan aku nanti? Bahagia kah? Menderia kah?"

"Sudah bersediakah aku menjadi lebih dewasa. Lebih matang dengan status baru?"

Akhirnya dia terlelap. Bingung, soalan yang hanya dapat dijawab oleh masa depan. 

Thursday, August 1, 2013

Pengalaman Itu Penting

Bismillah.


Pengalaman. Pengalaman penting. Untuk mematangkan diri, untuk membuat kita sedar hakikat menjadi manusia yang tak selalunya berada di atas.

Namun.

Tidak semua mampu belajar daripada sebuah pengalaman. Pahit atau manis, pengalaman sendiri atau orang lain. Bukan tidak mampu, tapi tidak semua mahu belajar. Semua perlu kepada kehendak. Mungkin dalam kata lain, MINAT? Sedangkan minat perlu di paksa. Secara konklusinya, belajar daripada pengalaman juga perlu kepada sebuah keterpaksaan pada mulanya.

Kita masih bermalas-malasan untuk belajar. Berrilek-rileksan yang akan membuatkan kita masih di takuk lama, meski sudah berdekat-dekat hidup di dunia. Pelbagai manusia, pelbagai ragam.

Sudah lama tidak menulis tentang benda seperti ini. Asyik sibuk dengan Jordan. Tulis tentang pengalaman kononnya, padahal tiada apa yang menarik. Jujur, di Jordan ini ada satu benda yang menarik. Kemalasan yang masih sama seperti di Malaysia. Mungkin lagi teruk.

Menulis bagus sebenarnya. Mengajar kita untuk menjadi seorang PEMIKIR. Seorang pemikir tak akan bemalas-malasan untuk memikirkan masalah ummah.

Hari ini baru sahaja berpindah dari Syuqah Ahmad ke Tarowneh. Alhamdulillah. Setelah sekian lama ingin pindah. Sekejap sahaja rupanya setahun. Rumah baru, azam baru insyaAllah.

Semoga Allah memberi kekuatan untuk mencari cahaya disebalik kegelapan. (??) Entah kegelapan apa yang ada. Berharap dengan biah baru ini mampu memimpin saya menjadi manusia yang berguna setelah setahun di Jordan tanpa sebarang perubahan.

Agak sedih. Menjadi mahasiswa Agama yang tak berguna.

Kembali kepada tajuk.

Setiap orang pengalaman tidak sama. Jadi ada orang pengalaman tentang perkara itu lebih, orang lain perkara lain pula lebih. Jadi apabila bertemu, salinglah men'topup' pembelajaran daripada pengalaman itu. Bercerita dengan kawan-kawan itu bukan sia-sia. Melainkan untuk mengumpat, bukan sahaja sia-sia, boleh tambah saham untuk ke neraka lagi. Bercerita tentang perkara dulu, cerita lama. Membuatkan orang yang mendengar berfikir. Akan risiko kalau begitu, akan pro dan kontra kalau begini.

Setiap orang di kurniakan cara berfikir yang berbeza. Ada orang fikir begitu, ada orang fikir bergini. Walhal ianya cuma daripada sebuah cerita.

Sebagai contoh mudah. Seorang sahabat belajar last minit, akhirnya dia gagal peperiksaan.

Individu pertama memandang bahawa dia perlu belajar awal waktu, setiap hari supaya tidak tergopoh gapah.
Individu kedua pula memandang bahawa dia perlu belajar di akhir waktu secara fokus.

Bergantung kepada cara dan kemampuan individu itu.

Sebelum kita alami sesuatu, kita tak akan rasa. Kita boleh kata, belajar daripada pengalaman orang lain. Hakikatnya kita tak mampu 'belajar' sepertimana orang yang melalui itu rasa.

Datang Jordan, kebanyakan info datang daripada akak-akak sini. Kata itu ini, syita sejuk sangat. Soifi panas gila. Syita lagi best daripada soifi. Kena beli katil sejuk tak tahan.

Erm, mengeluh seketika.

Itu pandangan akak-akak. Kita yang belum merasai ambil bulat-bulat. Apabila sudah merasai, barulah tahu. Semua itu auta. maksudnya auta disisi kita. Di sisi orang lain mungkin fakta.

Belajar untuk husnuzhon sentiasa, agar tiada penyakit di hati. Perkaitannya disini, manusia yang 'baik' akan berkata buruk kepada yang 'jahat' kerana kesalahan dia tanpa dia tahu keadaan seseorang itu. Apa yang sudah dilaluinya, apa yang Allah uji kepadanya. Belajar daripada sebuah pengalaman. Pengalaman sendiri dan orang lain.

Kadang-kadang, kesalahan seseorang bukan berpunca daripada dirinya yang ingin melakukan kesalahan, tetapi berpunca daripada 'pengalaman' berat yang Allah hadirkan untukknya.

Belajarlah daripada pengalaman agar hidup kita tidak menjadi sia-sia. Hiduplah sebagai da'ie dan mad'u.

Hakikat seorang mad'u, bukan terhina, malah mulia di sisi Allah jika dia yang memilih untuk menjadi mad'u. Memilih untuk dinasihati. Bukan asyik menasihat tanpa fikir yang dirinya juga perlukan nasihat.

Belajar perlukan kerajinan yang istikomah.



Friday, May 3, 2013

Kerja Sambil Belajar

Bismillah...

Hidup di perantauan ada banyak benda tak diduga.
Bukan meminta untuk diuji sebegini rupa.
Ujian demi ujian, akhirnya diri ini lemah.
Kekadang rebah, putus asa. Rasa ingin pergi jauh dari Jordan.

Akhir-akhir ini sibuk dengan zakat maidam. Syarat baru katanya. Perkapita kena kurang 500. Saya kira-kira, perkapita lebih sedikir daripada 500. Berfikir sejenak, patutlah duit pendahuluan tak dapat. Zakat-zakat. Jangan guna duit zakat untuk berkempen sudah la. Berasa teraniaya juga. Asnaf mana saya ni? Kata pegawai maidam, asnaf fakir miskin sahaja akan dapat.

Mula lah saya tak keruan. Mujur ada yang menenangkan. Sepatutnya jangan bergantung dengan maidam. Rezeki tu milik Allah. Allah yang bagi, bukan maidam bagi. Saya akur.


Dulu ambil upah jahit-jahit. Walaupun jahit tangan, duit yang terkumpul dalam 130JD, 500 lebih malaysia. Itu pun jahit lambat-lambat. Dah cukup untuk beli sebuah mesin jahit.

Kemudian, berniaga roti sosej dengan kawan serumah. Sekarang, berniaga seorang diri.

Penat...
Penat sangat...

Akhowat yang berstatuskan pelajar bekerja pada waktu lapangnya.

Minggu lepas, saya berniaga roti sosej. Buat banyak-banyak, tinggal, petang baru ambil balik, baru roti tu habis. Kelas saya habis pukul 12 dan pukul 11. Rabu lepas, saya tinggal roti. Saya datang balik pukul 4.30.
Sesampai di musolla, duit saya tiada! Tinggal botol duit sahaja. Beg plastik dalam tong sampah. Saya cari-cari, tiada!!

Akhirnya pasrah.....

Duit sudah di curi mungkin.
Biarlah, tiada rezeki. Lalu pergi bertemu Asyikin. Pulang bersama jalan kaki. Saya tidak menceritakan apa yang terjadi sehingga dia bertanya, "duit cukup?"

"Tak ada...", dia terkejut. Barulah saya bercerita. Untuk apa bercerita masalah, bukan orang boleh bantu pun. Jadi baik diam.

Mungkin ini ujian... Ujian untuk peniaga...
Penat habis begitu sahaja, duit tiada. Cuba bertenang, rezeki Allah da tetapkan, yakin sahaja. Semuanya cukup. Cukup makan , cukup bayar yuran, cukup sara diri alhamdulillah. Biarlah tiada duit simpanan untuk masa sekarang.

Ahad lepas, ada seorang akhowat arab bertanya, kenal ke siapa yang berniaga.
Saya jawab, saya yang berniaga.
Ada hilang duit tak?
Ada..
Berapa?
10JD..
Kemudian dia bagi duit. Dia kata, jangan tinggal duit lagi. Bahaya, nanti hilang. Saya menganggukkn kepala.
Alhamdulillah.. syukur...

Kekadang pelik dengan pelajar tajaan. Entah apa yang mereka takutkan. Saya kira-kira duit mereka cukup sahaja. Tapi di mulut "Tak ada duit.. tak ada duit.."
Karang betul-betul tak ada duit baru tahu. Hehe, jangan marahh haaa...

Cuma, belajarlah untuk hargai nikmat duit. Bila ada kita guna, untuk manfaat diri dan orang lain. Peringatan untuk diri sendiri juga yang agak kedekut (orang kata la).

Benar, hidup tanpa target (yakni dalam kes ini target duit keluar bulan-bulan), lebih bahagia daripada ada sekatan. Sekatan itu bagus untuk elak membazir, tapi kalau sekatan yang sampai menyebabkan orang lain berasa tempias itu KEDEKUT. Jujur saya katakan, baru sampai di sini, duit usaha di had-had kan. Sakit terasa. Seksa juga. Lantas, inisiatif lain di ambil. Apa kata tambah duit agar tiada lagi sekatan yang menyakitkan. Saya juga tak suka susahkan mak ayah. Minta duit, sedangkan datang sini untuk ringankan beban mereka. Jadi...  Belajar untuk berdikari.

Perniagaan ini biasa-biasa sahaja. Tapi cukup puas. Puas kerana berasa cukup mandiri. Kata orang, dah boleh kahwin da... hehe..

Sekian.. Road to nihaie, doakan saya!

Menanti hari untuk pulang.... 4.8.2013.. Balik nanti beli mesin jahit. 

Tuesday, March 26, 2013

Saya Jahat

Bismillah.
Hari yang indah untuk sebuah episod kehidupan yang bahagia...

Selasa, ke kelas seperti biasa..
Tetapi terselit sebuah cerita duka yang tak mungkin akan terubat sampai bila-bila.
Mungkin..
Boleh cerita di akhirat sana.
Dosa aku, dosa dia..
Salah aku, salah dia..
Aku percaya dia.. mustahil!
Sedang aku tak tahu apa-apa..
Tiba-tiba ada perlian..
Tiba-tiba ada penolakan..
Apa yang mereka bercakap tentangku?


                                          (Di Kelas Sirah menyonteng)

Selepas kelas fiqh ibadat, saya membuka facebook melalui xperia mini. Masih di dalam kelas, sebelum kelas akidah bermula. Berbincang tentang pemindahan yang akan di lakukan pada bulan september ini. Kata orang itu, dia nak masukkan kawan dia yang akan datang tahun depan. Tak pasti lagi ke mantiqah mana. Cop sahaja dulu. Saya memberi keterangan, nanti biro penempatan dan keselamatan akan uruskan pelajar baru. Saya sekarang memang terdesak nak rumah. Kata dia, ada ahli bayt yang tak setuju.

Seusai kelas akidah, saya ke musollah. Bertanya kepada kawan saya yang tinggal di rumah tu, siapa yang tak setuju. Seorang sahaja, katanya tanpa alasan. Tapi saya boleh mengagak apa sebabnya. Sedih.

Saya rasa terhina.
Saya rasa tak guna.

Takut saya bawa sial?
Takut Allah timpakan bala?

Terserah.

Saya berpaling dari pandangan kawan, menangis. Air mata tak henti mencurah. Sedih yang amat. Orang memandang kita hina atas kesalahan kita. Tahu, itu salah. Saya bersalah. Saya jahat. Perlu ke sampai begitu sekali membenci? Atau takut Allah timpakan bala kepada rumah itu atas kesilapan saya?

Saya boleh kata apa. Mungkin ini orang agama. Orang beriman. Benci kepada pelaku maksiat mungkin.
Kita boleh tak suka, kita boleh membenci. Tanpa sedar, mungkin suatu hari nanti Allah uji. Siapa tahu?

Sedang menangis, ada seorang arab hulurkan tisu. "Syukran", sempat tersenyum dalam tangis.

Sahabat-sahabat datang, sempat di seka air mata itu.

"Kak long nangis ye?", dia bertanya.
"Eh, mana ada!", menahan sebak.

Di kelas Sirah Nabawiyah pula, Dokter mengajar, tapi saya masih beremosi bersedih.
Tisu itu dimanfaatkan sepenuhnya.

Apabila daie menjadi mad'u...
Berasa terhina... :'(
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...