klik!

Thursday, May 4, 2017

Mujahadah

Perjuangan itu pahit kerana syurga itu manis.

Syurga itu manis? Ya! tersangat indah, penuh dengan nikmat yang tidak akan dapat kita gambarkan dengan aqal fikiran kita yang waras ini. Sungguh jika kita cuba gambarkan tetap tidak akan sama dengan khayalan dan angan-angan kita.

Perjuangan itu pahit? Ya! Pahit kerana perlu mengekang nafsu, melawan apa yang kita suka (yang salah di sisi agama). Meninggalkan kegemaran kita (haram), 'terpaksa' membuat apa yang kita tak suka, apa yang kita malas (ibadat)

Tapi

Perjuangan itu juga boleh menjadi manis, terpulang bagaimana kita mendidik deria rasa kita.

Seperti makan, selera masing-masing. Ada yang suka manis, ada yang suka masin, masam, pedas dan sebagainya. Ada yang suka ikan singgang, ada yang tak. Hakikatnya selera, kegemaran boleh didik. Apabila dipaksa-paksa, lama-lama boleh menjadi kegemaran. Mungkin ada beberapa makanan yang memang tak boleh masuk tekak.

Begitu juga perjuangan. Kita boleh mendidik diri kita untuk merasai kemanisan perjuangan. Halawatul Mujahadah. Perlukan masa. Bagaimana kita rasa sungguh terpaksa untuk menunaikan solat subuh, untuk sampai ke tahap bangun sendiri dengan perasaan yang tidak sabar untuk solat berjemaah di masjid. Jauh perjalanannya. Terpulang bagaimana kita mendidik, perlahan dan tenang atau drastik dan berkesan. Masing-masing mempunyai target. Jika rasa ingin hidup 100 tahun lagi, boleh la bertenang, sedang kita sendiri tidak tahu sampai bila umur kita.

Keterpaksaan itu ada pahitnya. Kita buat dalam terpaksa juga dicatat pahala, cuma bagaimana kita ingin seronok untuk bermujahadah. Apabila timbul kemanisan dan keseronokan, kita akan lebih ringan untuk berbuat kebaikan terus kita tidak akan rasa terbeban untuk menuju syurga yang tersangat manis yang diimpi.


Sunday, March 5, 2017

Nikmat Dunia

Menganggap kehidupan ini sekadar kehidupan,
Sekadar untuk dinikmati rasanya,
Hidup sekadar sahaja,
Bermewah dengan harta,
Berbahagia dengan isteri dan anak semata,
Hiburan saban hari saban ketika,

Ketika kesedihan datang,
Sogok lagi dengan hiburan,
Air mata hilang,
Ketawa pecah,
Terhibur,
Langsung lupa Tuhan,

Terlupa atau tidak tahu,
Dunia ini bukan tempatnya,
Dunia ini tempat untuk berusaha,
Dunia tempat untuk membina cinta padaNya,
Dunia jalan untuk kebahagiaan hakiki,

Nikmati dunia tidak mengapa,
Nikmatilah sekadar sahaja,
Nikmati seperti islam ajarkan,
Tidak melalaikan,
Malah mendekatkan,

Hiburkan diri dengan Al-Quran,
Hiduplah dengan gaya sunnah,
Islam datang bukan membebankan,
Islam datang membawa kebahagiaan...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...